September 19, 2022

#JanexLiaRC: Perjamuan Khong Guan


Apa pelajaran Bahasa Indonesia yang paling nggak kamu favoritkan? Kalau saya puisi. Menurut saya, puisi merupakan karya sastra yang paling susah dibuat dan dibaca. Dulu waktu masih sekolah, kalau bikin puisi itu rasanya meras otak banget milih kata-katanya. Cara membacanya juga kok gak bisa yang biasa saja nadanya. 😅

Waktu masih SD, saya pernah menjadi salah satu kandidat yang dipilih guru untuk lomba baca puisi. Katanya suara saya bagus untuk baca puisi. Monanges banget ya Allah terima kasih sudah menutup aib hamba sehingga yang kelihatan hanya yang bagus-bagus saja. 😭

Selain saya, ada dua anak lagi yang dilatih membaca puisi setiap jam istirahat. Hal inilah yang membuat saya makin males sama puisi: jam istirahat saya diambil! 😂😂😂 Waktu itu saya dan sodara jadi males-malesan latihan, yang satu orang lagi kayaknya biasa-biasa aja. Ending-nya kami bertiga nggak ada yang diberangkatkan untuk lomba. 😂😂😂

Waktu SMA, saya inget banget pernah bikin puisi yang terinspirasi dari sebuah kejadian sepulang sekolah di atas angkot. Siang itu saya duduk berhadapan dengan seorang mbak-mbak yang sudah dewasa. Terus kan yang namanya angkot ngetem di pasar kan suka diampirin sama rombongan pengamen ya. Terus tuh pengamen-pengamennya waktu itu kayak makin celometan gitu lho. Taunya karena resleting mbak-mbak depan saya lupa nggak ditutup. Sumpah ya kalau inget kejadian itu sekarang, rasanya pingin putar balik ke masa lalu, terus nutupin pangkuan mbaknya pake tas biar nggak dijadiin objek celometan. 😭

Anyway, bulan ini ternyata ada satu buku kumpulan puisi yang nggak sengaja masuk ke daftar bacaan, hehehe. Ceritanya saya ikutan ngantre untuk buku Perjamuan Khong Guan karya Joko Pinurbo. Saya sendiri waktu masukin buku itu ke wishlist, nggak tau sama sekali kalau bukunya tentang kumpulan puisi. #IndonesiaDaruratMembaca 😅
 
Begitu bukunya berhasil saya pinjam, barulah ngeh kalau bentuknya berupa kumpulan puisi, wkwkwk. Waktu itu saya mikirnya...lhah kirain novel tentang bapak Khong Guan yang nggak muncul di kalengnya. Lalu daripada mubadzir, mulailah saya membaca halaman demi halaman. Kesan saya adalah...seandainya karya seperti ini sudah ada ketika saya masih SD gitu kayaknya saya akan memfavoritkan puisi dalam pelajaran Bahasa Indonesia.
 
Puisi-puisi Joko Pinurbo di Perjamuan Khong Guan tergolong pendek-pendek dan nggak ada yang sampai memakan berlembar-lembar halaman. Pilihan katanya pun hampir semuanya mudah untuk dimengerti maksudnya. Nggak jarang saya ketawa, senyum-senyum sendiri, atau terhenyak karena "punch line"-nya ngena banget di sanubari. *helech*

Saya menamatkan buku kumpulan puisi ini dalam sekali duduk. Bacanya dalam hati dengan nada Cinta baca puisi, hahaha. Minus gitarannya aja karena nggak bisa. 😆 Saking senengnya perasaan setelah membaca Perjamuan Khong Guan, saya sampai pause dulu untuk membaca buku lain. Pause sampai nulis review ini, hehehe. Nggak mau kesan yang sudah saya dapat ketumpukan kesan buku lain. Nanti feel-nya nggak dapet. *helech 2*

Buku kumpulan puisi Perjamuan Khong Guan terbagi menjadi empat bab, yaitu Kaleng Satu, Kaleng Dua, Kaleng Tiga, dan Kaleng Empat. Di Kaleng Satu dan Kaleng Dua, puisi-puisi penyusunnya lumayan beragam "tokohnya" dibandingkan Kaleng Tiga dan Kaleng Empat. Di Kaleng Tiga, "tokoh utamanya" adalah Minnah, sementara di Kaleng Empat barulah memunculkan nama Khong Guan-nya. Tenang saja, untuk membaca buku ini tidak perlu berurutan. Dibaca secara acak juga bisa.

Tema-tema yang diangkat Joko Pinurbo dalam puisi-puisinya termasuk beragam. Ada yang tentang politik, sosial, agama, sampai cinta. Bahkan di beberapa puisi, ada kata-katanya yang terkesan naughty tapi funny (what a rhyme). Joko Pinurbo pandai sekali mengamati peristiwa yang ada di sekitarnya dan mengubahnya ke dalam bentuk puisi yang bagus. 👏👏👏
 
Ada tiga puisi yang saya favoritkan dari Perjamuan Khong Guan ini, yaitu Jalan Buntu, Hujan Khong Guan, dan Hati Khong Guan. Puisi Jalan Buntu bertemakan agama, makjleb bacanya karena sebagai manusia yang banyak khilaf tentu sering lupa dengan Tuhan. :( Puisi Hujan Khong Guan bertemakan slice of life (kind of?), yang mengingatkan saya ke masa kecil ketika memandang hujan ya sebagai hujan saja, tidak menafsirkannya sebagai berkah atau bencana (apalagi emo menggalau ria, wkwkwk). Nah, untuk puisi Hati Khong Guan, saya tuliskan di blog ini karena sungguh relate sekali dengan kelakuan diri ini terhadap biskuit Khong Guan ketika Lebaran tiba. 😂

HATI KHONG GUAN
 
Hatiku yang biasa-biasa saja
sudah menjadi biskuit
dalam kaleng Khong Guan.
Mula-mula dicuekin,
tak membangkitkan selera,
lama-lama, ha-ha, habis juga.
 
(2019)

WKWKWKWKWK. Kalau ada kaleng Khong Guan yang dibuka di rumah, saya pasti ngambilnya wafer atau biskuit cokelat yang ada krimnya terlebih dahulu. Biskuit-biskuit yang hanya sekadar biskuit tanpa isian krim atau taburan gula saya cuekin. Tapi kalau semua yang enak tadi sudah habis, barulah mati gaya dan akhirnya dimakan juga yang sekadar berbentuk biskuit tadi. 😂

Berhubung Joko Pinurbo ini seumuran bapak saya, jadi saya nggak berani ngampret-ngampretin beliau setelah selesai membaca puisi Hati Khong Guan itu. Takut kualat. 😆


*
Endah April
Endah April

Hello! I write about K-Pop, traveling, books, movies, and life. Please enjoy my blog, thank you! Contact me: happinessanddelight[at]gmail[dot]com

4 comments:

  1. Selain Fisika, pelajaran puisi, pantun, mendeskripsikan itu aku paling nggak suka karena aku nggak bisa gitu bikin puisi apalagi pantun, capek mikirnya banget 😭. Mendeskripsikan juga susah untukku pas SD wkwk. Inget banget disuruh deskripsiin gitar seperti apa, aku bingung banget karena cuma mentok di "alat musik ada senarnya" WKWK hadehhh, kalau ikutan main yang "bisa jadi bisa jadi" itu mah, aku bagian yang nebak aja lah, kalau aku bagian yang kasih pertanyaan mah, kalah sudah 🤣

    Btw, aku juga awalnya ngira buku Perjamuan Khong Guan ini novel!! ternyata pas intip dalemnya, eeh puisi 🤣 dan karena nggak biasa baca puisi, aku jadi kurang tertarik untuk baca pada saat itu. Eh tapi kok habis baca tulisan Kak Endah, aku jadi kepo sama isinya 🤣. Habis ngecek iPusnas, ternyata harus antri wkwk, aku antri dulu kalau begituu.

    Btw Kak Endah, celemotan apa itu? 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. HAHAHAHA NGAKAK BANGET MAIN GAMES BISA JADI BISA JADIII HUHUHU LIAAAAA HAHAHAHA. T_____T Eh, masa kamu susah mendeskripsikan pas SD? Tapi sekarang kamu pinter deskripsi lho, Li. Apalagi deskripsi makanan, kalo review makanan tuh bagus-bagus.

      Puji syukuuur ada temennya capek mikir kalo bikin puisi, wkwkwkwk. Oh iya pantun juga harus meras otak dulu bikinnya, hahaha. Fisika...OMG walaupun aku anak IPA, ampun deh kalau harus ngerjain soal-soal Fisika. Rumusnya banyak banget yak. Belum lagi kalo udah bab relativutas, hnggg nggak nyambung. xD *malah ngomongin pelajaran*

      Hahahaha ternyata menarik Li isinya. Semoga cepet dapet bukunya di iPusnas. Laris banget yang antre banyak emang.

      Celometan Liii, wkwkwk. Ehmm bahasa Indonesianya apa ya itu. Hmmm pokoknya nyablak gitu lho ngomongnya sambil ngakak-ngakak. Nyeleneh ngomongnya. :(

      Delete
  2. Suwer aku paling ga bisa kalau suruh deskripsi, Kak 😭😭😭. Kalau lagi ulangan dan keluar soal disuruh deskripsi, aku udah bete duluan, mau tidur aja WKWK.

    Sampai sekarang juga sebenarnya masih sulit, tapi lumayan kebantu berkat omonhan dosenku saat kuliah dulu. Beliau bilang kalau tulis sesuatu harus dideskripsiin biar jelas, kalau cuma bilang "enak" nanti pembaca ga kebayang "enak" tuh yang seperti apa. Jadi aku sekarang berusaha dengan memutar otak dan jungkirbalik (lebay) untuk deskripsiin terutama kalau lagi ulas makanan 🤣

    Iya kan!! Kalau bikin pantun tuh kadang udah dapet baris ke 3&4, tapi bingung baris 1&2nya mau ditulis apa. Begitu juga sebaliknya 😂😭
    Yaampun!! Fisika emang paling-paling 😭. Rumusnya iya banyak banget! Dan ga bisa yang dikira-kira kayak matematika deh 😂. Dah lah aku ga ngerti, terus jam pelajarannya sehabis istirahat siang, makin ngantuk lah 🤣. *Malah curhat*

    Masih belum dapet nih aku antriannya!! 🤣. Kalau masih ga dapet-dapet, nanti aku subcribe gramdig aja yang full premium 😂

    Oalah! Ga sopan dong pengamen-pengamen itu 😡

    ReplyDelete
    Replies
    1. HAHAHAHA kita kalo di topik deskripsi kayaknya berkebalikan, aku dulu suka banget. xD

      Oh iyaaa betul itu, enak harus dideskripsikan seperti apa ya biar nggak ngawang-ngawang pembacanya. Wkwkwkwk kamu bagus dan jelas Liii kalo deskripsi makanan. <3

      IYAAA HAHAHAHA seandainya dulu Jarjit udah ada gitu kayaknya kita kalo udah mentok pusing pasti pake jurus Jarjit ya kalo bikin pantun, wkwkwk. Hadew...bener banget itu Fisika, even ponakanku yang suka hitungan pun mengakui kalau Fisika rumusnya buanyaaak. xD Ini aslinya kita saling curhat kalo komen blog. xD

      WKWKWKWK semoga dapettt di iPusnas. >.<

      Makanya itu Liii, untung aja sekarang jamannya udah berubah, orang-orang udah lebih aware dengan orang yang dicelometin orang lain.

      Delete

Halo! Terima kasih sudah membaca dan meninggalkan komentar. Komentar yang masuk akan dimoderasi terlebih dahulu.