May 30, 2016

Ke 'Eco Green Park' (Lagi)


Alasan pergi ke Eco Green Park lagi selain karena nganterin sodara dan nggak mau pulang cepet habis dari Peternakan Kuda Jalibar adalah karena saya pingin main lagi di arena mini outbond. Waktu pertama ke Eco Green Park tahun 2012 dulu sempet main disana tapi cuma sebentar karena keburu hujan deras. Eh nyampe sana arenanya lagi direnovasi. #kamvretmoment Hal-hal kampret sewaktu jalan-jalan emang nggak bisa diprediksi kapan terjadinya (kayak di Omah Kayu tempo hari).

Beda dengan Jatim Park 1 dan Jatim Park 2, Eco Green Park hanya punya sedikit wahana permainan. Eco Green Park lebih menekankan pembelajaran untuk mengenal dan mencintai bumi. Ada satu ruangan khusus (ruangannya besar banget) yang menampilkan macam-macam siklus di bumi, simulasi beberapa bencana alam, macam-macam batuan, dll dkk. Ada juga tur mengenal peradaban manusia dari masa ke masa. Terus banyak juga karya kreatif dari barang-barang bekas.











Di Eco Green Park kita bisa berinteraksi memberi makan langsung ke beberapa hewan, seperti kambing dan beberapa burung. Kandang hewan-hewan disana terletak nggak terlalu jauh dengan jalan pengunjung karena kebanyakan termasuk hewan jinak.




Pernah nonton 'Rio 2'? Burung jenis ini muncul di film animasi tersebut, nggak perlu jauh-jauh ke Brazil untuk lihat versi aslinya :D

Manchurian crane dari Jepang

Koleksi berbagai serangga dan beberapa hewan laut nggak ketinggalan, ada juga disana. Saya nggak tau sih spesiesnya beda apa nggak sama koleksi yang ada di Jatim Park 2 hahaha, maklum daya ingat nggak tajam karena begitu selesai lihat-lihat koleksi langsung lupa nama-nama serangganya. #betapalemahnyamanusia #loaja




Tadi saya sudah menyebutkan ruangan khusus yang menampilkan simulasi beberapa bencana alam. Nah, di atas ruangan itu ada replika candi-candi yang ada di Indonesia. Oh iya lupa, beberapa bencana alam yang ada simulasinya adalah gempa bumi, angin topan, badai salju, dan badai api. Sayanganya dua kali kesana, simulator badai apinya lagi direnovasi. -__________-




Hayo tebak ini replika candi apa? Surprisingly ini replika Candi Borobudur dan Candi Prambanan
._.

Pernah baca berita rumah terbalik di Amerika Serikat akibat badai Sandy nggak? Kalo belum pernah baca (kayak saya) di Eco Green Park ada tiruan rumah tersebut. Bener-bener dibuat terbalik.

Tampilan rumah dari luar

Ruang tamu di dalam rumah terbalik. Atap di lantai, lantai di atap.

Kalo main perasaan nih ya, saya rasa rute perjalanan di Eco Green Park lebih panjang dari rute perjalanan di Jatim Park 1 dan Jatim Park 2. Perasaan aja. Kalo salah ya maklumin yes.

Sebelum pintu keluar, ada pujasera yang menyediakan macam-macam menu makanan dan minuman, ada toko oleh-oleh juga, ada mushola juga. Pas banget habis capek jalan, bisa istirahat makan sama minum dan beli oleh-oleh untuk keluarga di rumah yang ditinggal jalan-jalan. :p

Klik website resmi Eco Green Park disini untuk informasi alamat dan harga tiket masuk.


See you on my next post!

XO

post signature

May 23, 2016

Nguyen

Pernah bertanya-tanya nggak kenapa sebagian besar orang Vietnam punya marga (nama keluarga) Nguyen padahal mereka sama sekali nggak saling memiliki hubungan darah?

source

source
Jadi gini ceritanya: *nyontek dari buku 'ASEAN Escape' by Hendra Fu*

Pada tahun 1803-1945, berkuasalah Dinasti Nguyen, yang merupakan dinasti terakhir di Vietnam. Pada masa ini dikeluarkan aturan bahwa orang-orang yang bersedia mengganti nama keluarga mereka menjadi Nguyen akan diberi penghargaan oleh kerajaan. Penegakan aturan ini tak jarang diwarnai oleh penyiksaan dan kekerasan. Oleh karenanya, mayoritas warga, baik dari kalangan bangsawan maupun rakyat biasa, mengganti nama keluarga mereka menjadi Nguyen untuk menghindari hal-hal yang tak diinginkan.

Itulah sebabnya kalau pergi ke Vietnam kita nggak hanya bertemu satu-dua orang bernama Nguyen, tapi bisa ratusan bahkan ribuan!

***

May 16, 2016

Asiknya Punya Keponakan

Hampir tujuh tahun terhitung sejak Juni 2009, saya fix jadi tante dari anak kakak laki-laki saya. Jadi tante di usia labil (18 tahun, dulu) bikin saya ogah dipanggil tante, dipanggil "mbak" udah paling bener. Nggak hanya saya yang pingin sok muda, anak pakde saya juga ogah dipanggil "pakde" sama ponakan saya. Dia milih dipanggil "om". XD

Saya dan ponakan alhamdulillah ya akrab meskipun kadang marah-marahan. *tantenya gamau ngalah* *anak bontot* Saya ngertilah dikit-dikit seluk beluk dari sebelum ponakan lahir sampe sekarang kelas 1 SD. Waktu baru lahir tuh cungets tapi ga berani gendong. *cemen* Tiap pagi pergi ke kamarnya. Dasar bayik ya, baru bangun tidur baunya tetep enak. Habis pulang kuliah, saya main sama ponakan. Godain dikit sampe nangis terus ditinggal. XD

Lama-lama ponakan udah punya temen, anak tetangga. Dapet temen baru, saya ga diajak main lagi. Hiks. Tantenya patah hati. Kalo lagi marahan sama temennya atau pas temennya itu lagi pergi, dia baru mau main sama saya. Ponakan saya anaknya pure and innocent baik banget, ga pernah marah ke saya lebih dari satu hari. T_____T Semoga terus begitu sampe gede.


Ponakan lo marah ke lo ya gara-gara lo godain, gimana sih?!

Godain ponakan itu tanda sayang saya ke dia kak, hahahaha. *ngeles kek bajaj*

Asiknya lagi kalo punya ponakan, saya bisa modus. Misal tiga tahun lalu saya minta liburan ke Taman Safari, terus ngomporin ponakan biar ponakan ngomporin kakek neneknya (a.k.a bapak ibu saya) untuk kesana. Sukses deh sekeluarga piknik ke Taman Safari. :D Lagi, kalo pas bertamu ke rumah sodara waktu lebaran dan saya bosen pingin pulang, komporin ponakan biar ngajak kakek-nenek-ayah-ibunya pulang. Dan sekeluarga pun pulang. Hahaha. *dirty tricks*

Ponakan saya juga enak kalo diajak nemenin pergi kemana-mana, daripada garing pergi sendiri kan mending pergi sama ponakan. Ada temen ngobrol. Ngobrol sama anak kecil itu enak apalagi kalo pas suntuk. Topik obrolannya enteng, ga bakal bahas tingkat inflasi nasional atau galau urusan jodoh. *yaiya* Jadi semacam hiburan kalo ngobrol sama anak kecil. Asal jangan baper aja pingin kembali ke masa kecil juga habis ngobrol sama ponakan.

Perubahan besar terjadi sama bapak dan ibu saya, cucu pertama kan...beuuuhhh disayaaaaang banget. Secapek-capeknya bapak saya pulang kerja, kalo ketemu ponakan langsung sumpeknya ilang. Ibu saya apalagi, segala-galanya deh. Ponakan minta ini, diturutin. Ponakan minta kesana, diturutin. Anak jadi nomer dua lol.

Orangtua sepertinya akan lebih bahagia kalo udah punya cucu pertama. Hohoho.

See you on my next post!

XO

post signature

May 9, 2016

Work Hard and Never Give Up

"If you ever feel like giving up just remember that Leo finally won an Oscar. Never quit."

source: giphy.com

Whoever made that quote, THANK YOU AND I LOVE YOU! You've inspired me ^^

And to make that powerful-quote stronger, I attach this picture:
cr: owner

Btw young Leo is too perfect to be ignored :p
cr: as tagged

See you on my next post!

XO

post signature