November 23, 2021

Menyampul Buku


Kebiasaan menyampul koleksi buku (bukan buku pelajaran atau kuliah) muncul di tahun 2014 waktu saya beli komik 'Hai, Miiko! Zaman Edo'. Waktu itu nyampulnya pakai sampul plastik hasil minta sodara hehehe. Dapatnya yang sisa-sisa, jadi plastiknya keriting banget kena gulungan. Bahkan sampai sekarang keritingnya masih ada, nggak bisa lurus. ๐Ÿ˜‚ 

Setelah itu jadi kecanduan nyampulin buku-buku yang dibeli. Tujuan menyampul buku dengan sampul plastik ini apa sih? Oh, tentu saja agar sampul buku tidak rusak. Biar awet sampai bertahun-tahun. Apalagi kalau bukunya suka dipinjam orang kan, wah wajib banget disampuli. Pernah ada satu buku yang nggak saya sampuli, begitu balik dari peminjam...makin parah lah rusaknya wkwk. Untung buku kuliah bukan komik. /plak/

Sebelum tahun 2014, apalagi waktu masih sekolah, orangtua memang selalu mengajarkan untuk menyampul buku-buku pelajaran. Menyampulnya selalu pakai kertas kemudian dikasih plastik. Sampul kertasnya itu yang warnanya coklat terus ada gambar anak sekolah dan tulisan "RAJIN PANGKAL PANDAI, MALAS PANGKAL BODOH". ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚ Ada yang samaan nggak dulu kayak gini? ๐Ÿ˜‚ 

Sampul plastik yang saya pakai sebelum tahun 2014 adalah sampul plastik biasa yang biasa digunakan anak-anak sekolah pada umumnya. Yang depan dan belakangnya ada slot untuk memasukkan cover buku tulis, biasanya ada yang berperekat di bagian belakangnya. Kebayang kan ya.

Sampul plastik biasa itu saya gunakan untuk menyampul beberapa buku kuliah. Hasilnya sering sobek huhu. Ternyata sampul plastik masa sekolah tidak kuat menahan cobaan yang dialami buku kuliah. /gak/

Kenal sampul plastik yang lebih tebal dan dijualnya dalam bentuk gulungan ya baru tahun 2014 dari sodara sendiri hahahaha. Sampul itu dia beli di salah satu toko buku. Sebenarnya beli di tempat fotokopi juga ada, tapi lebih enak beli di toko buku karena sekalian keliling toko melihat-lihat buku. ๐Ÿ˜ 

Selain kebiasaan menyampul buku dengan plastik, saya juga hampir selalu menulis tanggal beli buku, nama, dan kalimat basmalah di halaman depan buku. ๐Ÿ˜† Biar inget kapan belinya, siapa yang punya, dan menyebut nama Allah biar bacanya berkah. ๐Ÿ˜†๐Ÿ˜‡ 

Walaupun bisa mengurangi nilai jual karena ada tulisan tangan di dalamnya, tetep aja tuh saya lakuin soalnya...nggak kepikiran jual juga. ๐Ÿ˜ Kalau ada buku yang nggak sparks joy lagi, biasanya saya kasih ke ponakan atau ke tempat-tempat yang memerlukan. Tapi sejauh ini baru sekali deh donasi buku, itu pun bukunya bisa dihitung dengan jari alias nggak banyak. Masih banyakan yang dikoleksi hahaha. 

Anyway kapan hari saya bikin video menyampul buku tanpa selotip. Siapa tahu ada yang capek nyampulin buku pakai selotip dan belum tahu cara melakukannya tanpa selotip, bisa nonton video ini: Menyampul Buku dengan Sampul Plastik tanpa Selotip.

*videonya aku embed tapi gambarnya nggak keluar๐Ÿ˜ฉ*

Kalau kamu gimana? Suka menyampul buku dengan plastik plus namain buku yang dipunya nggak? Kalau iya, kenapa? Kalau enggak, kenapa? *keponya kumat* 

See you on my next post and have a good day!


*

Endah April
Endah April

Hello! I write about K-Pop, traveling, books, movies, and life. Please enjoy my blog, thank you! Contact me: happinessanddelight[at]gmail[dot]com

14 comments:

  1. Aku pernah di masa menyampuli buku pakai kertas cokalt kemudian dilapisi sampul plastik. Jadi tiap pergantian semester saat SD, ortu selalu membelikan sampul, kemudian anak-anaknya diajari nyampul sendiri-sendiri ๐Ÿ˜„

    Dulu di semarang ada toko buku yang ngasih bonus sampulin pada setiap buku yang dibeli. Tapi sekarang toko bukunya sudah tutup.

    Sekarang sudah ga pernah sampulin buku lagi. Jadi buku terlihat polosan saja. Makasih sdah diajakin buat nyampulin buku-buku ๐Ÿ˜…

    Oyaa, aku nnton video dri blogspot ga keluar gambarnya. Gambarnya cuma warna hitam. Yang keluar cuma suaranya. Entah cma atau yg lain juga seperti itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah iya beneeerrr lupa nyebutin ortu yang ngajarin menyampul buku hahahaha. Terus kalau bukunya habis sebelum semester habis aku biasanya mindahin sampul lama ke buku baru๐Ÿ˜†

      Yah sayang banget tokonya udah tutup, apa anak sekarang juga udah jarang pakai jasa nyampulin buku di situ ya? Atau ya emang sepi apa tokonya atau gimana :(

      Wkwkwkwkwk sampuliiiin, biar nggak rusak. Aku gemes kalau lihat buku pojokannya rusak karena nggak disampul๐Ÿ˜‚

      Wah iya juga, hih kenapa templateku nggak support๐Ÿ˜ฉ yaudah habis ini aku edit. Makasih mas Vay infonya.

      Delete
  2. Aku jaman SD doang mba, semua buku di sampulin pakai kertas payung yg coklat itu trs luarnya baru plastik bening, SMP dst udah males, soalnya ga ada teman yg nyampulin buku sih, jd berasa kaya masih bocah SD kalau bukuny masih disampul hahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha iya bener, kalau udah SMP dan SMA itu udah jaraaang banget yang nyampulin buku. Aku dulu gegar budaya pas lulus SD๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

      Delete
  3. Wkwkwk sampul coklat sejuta umat banget itu, Kak ๐Ÿคฃ๐Ÿ˜ญ. Aku dulu pakainya yang polos terus selalu iri kalau lihat punya teman yang sampul coklatnya ada gambar-gambarnya ๐Ÿ˜ญ sampai masa sekolah lewat, nggak pernah punya yang kayak gitu ๐Ÿคฃ
    Anyway, proses menyampul buku adalah hal yang paling sangat membosankan buatku waktu zaman sekolah dulu. Pokoknya BT banget kalau kenaikan kelas karena harus sampul semua buku ๐Ÿคฃ. BT banget karena aku sampulnya pakai plastik yang gulungan itu, jadi harus di isolasi setiap sisinya satu per satu, nggak bisa langsung masuk-masukin aja ๐Ÿ™ƒ.
    Tapiii anehnya, sekarang malah suka sampulin buku. Eh, nggak bisa dibilang suka juga sih ๐Ÿคฃ pokoknya aku udah tahu triknya, nggak boleh langsung nyampul belasan buku dalam 1 waktu soalnya capek banget rasanya ๐Ÿคฃ๐Ÿ™ƒ mungkin karena aku orangnya risih kalau lihat sampulnya nggak rapih atau ada kotoran nyelip, jadi capek banget sampul 1 buku aja bisa berapa menit ๐Ÿ™ƒ *malah curhat*. Terus nggak semua buku aku sampul Kakk, hanya buku-buku tertentu yang aku sayang aja yang bakal aku sampulin ((pilih kasih)).
    Kalau soal nulis-nulis di buku, dari dulu nggak suka nulisin, tapi dulu suka tempel sticker nama di buku milikku ๐Ÿคฃ. Kalau sekarang sih nggak pernah lagiii.
    Oiyaa, aku jadi nontonin video Kak Endah di YT nih karena baru tahu Kakak punya channel YT ๐Ÿ˜ญ maafkan ke-norak-an-ku ini wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkwkwk Liii aku malah dulu pingin nyampulin buku pakai sampul polos๐Ÿ˜‚ rumput tetangga selalu terlihat lebih hijau๐Ÿ˜‚

      Ya ampuuun plis itu sampul plastik gulungan adalah yang paling menyebalkan. Hebat tapi kamu kecil-kecil udah bisa nyampulin buku pakai sampul plastik gulungan. Aku dibeliinnya yang instan terus jadi tinggal sat set masukin dan nempelin sampul plastiknya. Paling sebel kalau nempelnya itu terlalu ketat, belum bisa ngira-ngira kan, jadinya bukunya ketekuk dan harus diulang lagi. Mana perekatnya udah ketempelan kertas yang dicabut kan. Sungguh drama sekali ternyata perihal sampul menyampul buku untuk anak sekolah ini๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

      Iya beneerrrr wuih ternyata nyampulin buku ini bisa bikin keringetan juga lho๐Ÿ˜ฉ wkwkwkwkwk samaaa, harus dilap-lap dulu mejanya sebelum nyampulin๐Ÿ˜‚

      Heyyy buku-buku yang nggak disampulin, ayo kalian ngambek ke pemilik kalian ini soalnya pilih kasih๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚ /plak๐Ÿคช

      Wooo sama kayak ponakanku tuh suka nempelin stiker nama. Itu kamu custom apa gimana? Kalau dicabut stikernya, rusak nggak?

      Hahahahaha gapapa Liii makasih udah nontonin videoku ya๐Ÿฅฐ

      Delete
    2. WKWK YAAMPUN! Beneran rumput tetangga selalu terlihat lebih hijau ini mah ๐Ÿคฃ ngakak bacanyaaa. Aku malah selalu dibeliin yang polos, entah kenapaa ๐Ÿ˜‚

      Waktu kecil aku terpaksa nyampul sendiri ๐Ÿคฃ. Asli! Itu bagian paling nyebelinnya ๐Ÿ˜ซ Oemji! Aku bisa relate banget sama yang Kakak bilang dan rasa capeknya masih terasa padahal sekarang udah nggak pakai isolasi lagi kalau sampul buku, tapi keinget masa-masa itu jadi berasa capeknya ๐Ÿคฃ. Paling greget kalau isolasinya bikin kertas sampul jadi kecabut, itu risih banget lihat sampulnya jadi bopeng-bopeng ๐Ÿ˜ญ. Wkwkwk drama setiap pergantian tahun ajaran, untung masa-masa itu udah berlalu ๐Ÿคฃ

      IYA KAN! WKWKWK. Kalau nggak di lap dulu, ada aja gitu debu yang entah darimana datangnya bisa nempel. Bahkan kadang walaupun udah di lap, tiba-tiba ada sehelai rambut nyangkut di bagian dalam cover yang udah disampul. Aneh bin ajaib ๐Ÿ˜ญ

      WKWKWK ampuni aku buku-bukuku! Kalau gitu aku akan berlaku adil mulai sekarang dengan tidak menyampul sama sekali ๐Ÿ˜ #lahkok

      Iya custom namanyaaa, tapi dulu dibuatkan sama tanteku sebagai hadiah ulangtahun ๐Ÿคฃ. Tergantung permukaan yang ditempeli sama stickernya sih Kak. Aku kebetulan punya 2 macam dan keduanya aman waktu dicabut kalau habis ditempel di permukaan yang licin gitu ๐Ÿ™ˆ

      Wow, ternyata topik menyampul buku aja bisa membawa kembali banyak kenangan-kenangan masa lalu ya ๐Ÿคฃ

      Delete
    3. Iya juga wakakaka jadi nostalgia ke masa-masa yang untung udah berlalu hahahaha. Makanya itu Liii aku paling sebel kalau harus pakai selotip, soalnya merusak kertas huhu apalagi pas sekolah gitu kan kita kurang pengalaman dan kesabaran ya๐Ÿ˜†

      Iyaaa kayak tiba-tiba ada rambut, atau kalau nggak gitu kemasukan semut sampul plastiknya๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚ HEH KOK JADI NGGAK DISAMPUL SEMUA๐Ÿ˜† ya bener juga jadinya nggak pilih kasih, TAPI KAN๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚ bisa aja emang kamu Li๐Ÿคฃ

      Delete
  4. Wahhh jadi ingat masa2 sering beli buku. Menghirup aroma buku baru, memberi inisial nama dan tanggal pembelian, serta menyampul buku adalah ritual wajib sebelum membuka halaman pertama buku untuk dibaca :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Menyenangkan ya mba Uphiet hal-hal kayak gitu, walaupun bukunya entah kapan dibaca wkwk.

      Delete
  5. Aku sempat ada masa-masa rajin nyampulin buku tapi entah kenapa sekarang enggak pernah nyampulin lagi heuu~

    Bener sih kalau ga disampul lama-lama pinggirannya jadi jelek pasti, tapi banyak juga buku yang aku sampul terus entah plastik sampulnya mengecil atau gimana, jadi kayak kegulung sendiri gitu lho cover bukunya... Kayaknya plastiknya lama-lama menyusut gitu terus si sampul bukunya jadi mengkeret ngikutin plastiknya. Endah gitu juga ga? Apa aku salah beli plastik atau gimana yaa?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu Kak Eya kayaknya nyampulnya terlalu ketat dari awal Kak, aku kalo beli buku sekalian nyampul di toko buku juga gitu jadinya kegulung sendiri. Contoh buku yang kayak gitu aku taruh di video di atas. Akhirnya aku nyampulnya nggak ketat-ketat amat, plastiknya jadi nempel tapi covernya nggak kegulung.

      Delete
    2. Aku baru lihat videonya Endah setelah ninggalin komen di sini wkwkwk iyaa kayaknya aku terlalu kenceng nyampulnya yaa, soalnya plastik sampul yang aku pakai udah sama kayaknya sama yang Endah pakai ๐Ÿ˜† Thank you tips-nya lho Endaah ๐Ÿ’–

      Delete
    3. WKWKWKWKWKWK oke Kak Eya sama-sama๐Ÿฅฐ always remember: jangan kekencengan kalau nyampulin๐Ÿ˜†

      Delete

Halo! Terima kasih sudah membaca dan meninggalkan komentar. Komentar yang masuk akan dimoderasi terlebih dahulu.