March 22, 2021

Sebuah Kebodohan


Hari Sabtu kemarin saya berangkat ke kantor untuk mendapatkan vaksin. Salah satu dokumen yang harus dibawa adalah KTP. Awalnya saya sangat santai sekali karena KTP selalu ada di dompet.

Urusan kartu identitas seperti ini, saya termasuk yang sangat berhati-hati menyimpannya karena dari dulu selalu diwanti-wanti oleh bapak supaya benda-benda tersebut selalu dijaga dan jangan sampai hilang. Karena kalau sampai hilang, ribet ngurusnya.

Berbekal kepedean bahwa KTP ada di dompet, Jumat malam ketika di grup sudah ada woro-woro vaksinasi ya saya santai saja. Besok paginya ketika berangkat, tepat ketika akan mengeluarkan sepeda motor dari rumah, saya tiba-tiba ingin ngecek dompet. Kemudian...LHOH KOK KTP-KU NGGAK ADA???

Udah lah habis itu panik ubek-ubek map kertas di kamar, kali aja KTP-nya keselip di berkas-berkas ngurus pajak awal bulan lalu. Tapi...NGGAK ADA. MAU MARAH RASANYAHHHH. Kenapa sih harus hilang di saat-saat yang seperti ini??? batin saya waktu itu.

Langsung ingat-ingat ngapain aja selesai urus pajak. Di masa-masa seperti ini saya nggak banyak pergi-pergi, kalau nggak rumah ya kantor. Sempat ke tempat percetakan, toko stationary, dan kantor pos waktu itu tapi kan nggak ngeluarin KTP di tiga tempat itu kan.

Seorang teman yang sudah divaksin duluan ngasih tau kalau nggak apa-apa nggak bawa KTP karena nggak diminta juga. Datanya udah ada di database kantor. Yaudahlah ya walaupun tetep nggak lega sama sekali tapi yang pasti berangkat dulu aja.

Di jalan itu pikiran saya melayang ke mana-mana. Melayang mengira-ngira di mana KTP saya berada. Melayang membayangkan ribet dan repotnya mengurus kehilangan KTP huhuhuhu.

Sesampainya di area kantor, saya lari dulu ke ruangan kerja karena sempat yakin KTP ada di dalam mesin fotokopi atau kalau nggak gitu keselip di tumpukan kertas-kertas di meja kerja. Tapi...NGGAK ADA!

Kemudian teringat kalau sempat juga ke rumah teman yang ahli masalah perpajakan. Saya telepon teman saya itu dan kata dia nggak ada. Tapi nanti selesai vaksin saya diizinkan ke rumahnya lagi buat nyari sendiri.

Singkat cerita memang waktu registrasi vaksinasi nggak dimintai KTP. Waktu itu saya jaga-jaga bawa fotokopi KTP dan siap-siap menjelaskan kalau KTP saya hilang ke petugas registrasinya. Eh ternyata nggak diminta dan nggak ditanya, yaudah syukur alhamdulillah. Lagian waktu daftar juga udah unggah scan KTP segala.

So I went to my friend's house after got vaccinated. Di perjalanan saya berdoa semoga KTP saya ada di sana biar nggak usah urus KTP baru. Ogah banget pokoknya bayangin harus pergi ke kecamatan sebelah yang jauh di mana kantor kependudukan berada. Maklum anak kabupaten jadi ngurusnya lebih ribet daripada warga kota. *TMI*

Ketika sampai di rumah teman saya itu...KTP saya nggak ada di sana. :)))

Di perjalanan pulang, pikiran saya ribet sendiri gimana cara ngasih tau orangtua kalau KTP saya hilang. Ribet mikir skrip pertanyaan seperti apa yang sekiranya nggak akan mengundang ceramah HEHEHEHE.

Kok masih ngasih tau orangtua, kan udah gede bisa urus sendiri? Ya suka-suka w. /PLAK

Biar ada yang bantuin nyari di dalam rumah, gitu tujuannya.

Surprisingly, ibuk saya nggak nanya macem-macem waktu dapat informasi anaknya kehilangan KTP. Emang dasar suka overthinking duluan. Kurang-kurangin. :)

KTP-nya ada? NGGAK ADA! Yaudahlah lah fix hilang dan harus urus KTP baru. Saya langsung googling cara mengurus kehilangan KTP. Ada lah itu aturannya buat urus ke RT/RW, kantor kepolisian (untuk membuat surat kehilangan supaya barangnya nggak dimanfaatkan porang-orang yang tidak bertanggung jawab), kantor desa, kantor kecamatan, endebrei-endebrei yang bikin mood langsung drop membayangkan repotnya. Seorang teman pernah mengurus kehilangan KTP tapi dia anak kota jadi urusnya bisa via chat katanya. HUHU IRI.

Sebenarnya waktu itu saya masih denial KTP saya hilang, mungkin hanya keselip di suatu tempat yang saya nggak tau. Langsung lah telepon dan chat para mas yang biasanya membersihkan ruangan kerja...dan mereka nggak pernah nemu ada KTP jatuh atau tertinggal di ruangan. :(

Sedih banget rasanya waktu itu. Udah lengan nyut-nyutan habis disuntik, KTP nggak ketemu. Dobel bad mood! Sampai kepikiran sore itu untuk skip webinar yang akan mulai beberapa menit kemudian. Terus mikir...kalau nggak ikut webinar karena mood berantakan akibat satu hal, maka akan nambah satu hal lagi yang makin bikin mood nggak karu-karuan: kehilangan biaya dan kesempatan ikut webinar. Hayo pilih mana, satu masalah atau dua masalah?

So I decided to join the webinar despite of my sadness. *lebay*

Di tengah-tengah menyimak webinar, saya masih mellow tentu saja. Masih dramak terbayang-bayang KTP yang udah dari bertahun-tahun lalu setia menemani berbagai urusan administrasi yang membutuhkan keberadaannya. Kemudian saya jalan ke rak buku dan melihat buku tabungan...

...WAIT A MINUTE!

Kan dulu sempat mau registrasi mbanking ya, JANGAN-JANGAN...

"Please please please let my ID card in it please," sambil deg-degan buka buku tabungan.

YA BENER AJA KTP-NYA ADA DI SANA WKWKWKWKKWKWKWK.

Seketika rasanya LEGA BANGET. Mood suddenly went up. Lengan nyut-nyutan mendadak nggak mengganggu lagi HAHAHAHAHA. ALHAMDULILLAH GAJADI REPOT!

Lanjut ngasih kabar ke orang-orang yang sudah saya ribeti sedari pagi wkwkwkwk. Untung nggak ngambek ke orang rumah yang nggak salah. Untung jadi ikut webinar. Wah misal kejadian ini menimpa saya beberapa tahun lalu sih udah pasti ngambek ke semua orang dan membatalkan urusan lain hanya karena satu kebodohan sendiri.

Is it a sign that I've become more mature? :p

Udah. Intinya the horror of losing ID card tidak terjadi. Thank God!


*
Endah April
Endah April

Hello! I write about K-Pop, traveling, books, movies, and life. Please enjoy my blog, thank you! Contact me: happinessanddelight[at]gmail[dot]com

18 comments:

  1. pernah kejadian mirip kaya gitu hihi, pulang dari bank urus dokumen saya simpen di mobil titip ibu saya. Pas mau cek ktp kok gak ada, lalu cari semua di tas ubek2, masih gak ada. Nah saya tuh gak pake nanya ibu saya karena perasaan saya masukin ktp ke tas, taunya emang di dompet ibu saya haha, sungguh lupa deh. Btw kalau saya semenjak dicopet gak pernah bawa ktp, bawa copy an yg udah diprint warna karena ya bener itu males ngurusnya, orang kabupaten juga, paling bawa sim itu pun disimpan di mobil :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. 🤣🤣🤣 sebel banget ya mba Puti kalau kejadian kayak gini, pas ketemu barangnya langsung lega. Ah iya kalau kene musibah kecopetan itu rasanya pingin bilang ke copetnya:NGURUS KARTUNYA RIBET WOY NGAPAIN LU NYOPET SEGALAAAA??? HIH😤 Nah itu di mba Puti misal ditinggal-tinggal gitu aku malah nggak enak jadi semua masuk dompet. Pingin misahin sih dompet uang sama dompet kartu, tapi lagi-lagi...ogah repot😂 minta dijitak emang. Iya kan ya huhu warga kabupaten tuh males ngurus birokrasi soalnya lama dan jauh😭

      Delete
  2. Kebayang ribetnya ngurus KTP hilang aja udah males duluan Kak Endah 😅. Prosesnya kayak terlalu puanjang kayak jalan kenangan dan aku pun kalau jadi Kak Endah bakalan ngarep terus sepanjang hari untuk ketemu kek itu KTPnya 🤣
    Dan syukurnya ketemu yak Kak! 🥺 Yaampun langsung ingin jungkirbalik di kasur nggak pas nemu KTPnya? 🤣 Pasti lega bangett dan moodbooster banget 😆

    ReplyDelete
    Replies
    1. MALES BANGET LI ASTAGA😭 iya bener, panjang terus makan banyak waktu juga kan. Wkwkwkwk mengharap ketemu di sela-sela pencarian adalah kunci😂

      Iya untung ketemu😭 wah nggak cuma pingin jungkir balik, pingin loncat-loncat sambil teriak-teriak seneng juga pas itu😂😂😂 langsung bahagia banget pokoknya🌸

      Delete
  3. Kemarin nemu pertanyaan soal lebih milih ketingggalan hape atau dompet. Saya dengan pasti jawabnta mending ketinggalan hape. Sekalipun apa-apa bisa pakai e-wallet atau m-banking, tapi sim, ktp, dan stnk ada di dompet semua.

    Saya anaknya jarang naroh duit di dompet. Jadi kalo dompet saya terlihat tebal, itu karena struk belanjaan yang numpuk. Untungnya ngga pernah, atau belum pernah kehilangan ktp. Tapi sekali waktu, sangking ceroboh, kartu atm saya sampai ketelen gara-gara pas ambil uang lupa ambil kartunya. Ha ha ha.

    Jadinya ngurus lagi, datang pagi, ambil antrean, dan nunggu sampai nama dipanggil dan konsul ke cs-nya. Memang urusan seperti ini bukan untuk orang-orang kayak kita kak Endah. Ha ha ha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah mas Rahul pertanyaannya sulit😂 kalau masih ketinggalan aja kayaknya aku lebih milih ketinggalan dompet deh😅 dengan catatan nggak lagi pergi jauh ya, kalau lagi pergi jauh kayak traveling gitu ya amsyong ketinggalan dompet😝

      HAHAHAHAHAHAHA kenapa sih mas Rahul pake acara tebel karena struk belanjaaaa🤣🤣🤣😭 haduh jangan sampe deh kehilangan KTP mas😑

      Kalau ATM levelnya masih enak ngurusnya nggak sih? I mean udah di satu tempat aja gitu bank. Tapi ya tetep aja repot yak😂 bener mas kita ini nggak cocok sama urusan birokrasi yang ribet-ribet gitu🙈

      Delete
  4. Ktp termasuk barang yang gampang ketelingsut (bahasa indonesia-nya ketelingsut apa yaa) 🤣🤣
    Termasuk dompet juga..apalagi kalau hobi ganti² tas. Mesti sering dicek dompetnya dimana.

    Kalau aku tambah kacamata, barang yg ga boleh ketinggalan. Apalagi kalau malam naik motor..ga kliatan. Kalau siang masih aman...wkwkwkkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. WKWKWKWKWKWK keselip bukan sih? Kalau di daerahku nyebutnya tanpa ng mas Vay alias ketlisut hahaha.

      Wahhh iya bener, ganti tas itu udah PR sendiri sebenernya, harus cek berkali-kali waktu ganti dan sebelum pergi bawa tas itu. Nyebelin banget soalnya kalau ada yang sampe ketinggalan di tas lama.

      🤣🤣🤣 kacamatanya nggak dipakai terus ya? Bisa-bisa nggak pulang mas kalau kacamata ketinggalan dan hari udah malam😂

      Delete
  5. *Langsung buru2 cek ktp di dompet.. haha. Udah lama nggak bersentuhan sama ini barang.. oh Alhamdulillah masih ada. 😆😆
    Makasih mba endah udh ngingetin, belum lapor spt soalnya.. wkwkwk magerr beud. Padahal onlinedan tinggal next2..

    Bersyukur bnget ya, yah walaupun smpet drama dan pikiran terbang kemana2. Tapi bersyukur kalau udh ketemu. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. 😆😆😆 sama-sama mas Bay, untung belum lebih dari tanggal 31 yak🙈

      Iya bener alhamdulillah banget ketemu huhu nggak mau kehilangan KTP pokoknya, simulasi kemarin itu aja rasanya bete😤😤😤

      Delete
  6. ENDAH MON MAAP MAU NGAKAK DULU *DITAMPOL* WKWKWKWKWKWK

    Duuuh bener-bener yaaa perkara KTP ini bikin drama wkwkwk. Memang pasti kalau hilang ngurusnya itu males bangeeett... Kayak pasti bakal lama, makan waktu, belum lagi hal-hal yang bikin emosi pas ngurus wkwkwk untunglah yaaa akhirnya ketemu, nyelip di buku tabungan wkwkwk...

    Btw akhirnya jadi juga divaksiiinn??

    ReplyDelete
    Replies
    1. TAMPOL NIH!🤣🤣🤣🤣🤣🤣🤣🤣🤣

      Benar sekali Kak Eya~~~ penjabaran anda sangat akurat! Lha iya huhuhu puji syukur banget pokoknya nggak hilang KTP-nya😭

      Udaaaah, aku lupa bilang di DM wkwkwkwk nanti aku akan meluncur ke Twitter~~~

      Delete
  7. Mbak Endaah, aku turut prihatin yaa😬 Tapi kalau dibaca-baca sampe ending kocak juga ini🤣 wkwkwkwkw maafkeun mbak😂 Soalnya sepanjang cerita tuh aku bisa relate gituuuu, hiks. Sering banget ngalamin, "merasa" kartu-kartu penting hilang, bahkan aku pernah sampe nyalahin temen karena yg ada di ingatan aku terakhir kali adalah ngeluarin kartu ATM di kost-an temen😂 udah bad mood nyari kemana-mana gak ada, bolak balik ATM center juga dan tanya security lihat kartu jatuh atau nggak, lah nggak taunya inget-inget lagi, "kayaknya eik belum buka tas deh", dan betul lah pas dibuka ternyata ada di tas sendiri🙃 Iyaaa di dalam sling bag yg kecil ituhhh, bagaimana coba itu tas sendiri nggak bisa liat dengan teliti🤣 wkwkw. By the way, kita sama-sama anak kabupaten nih mbaaaak, asli kenapa ngurus administrasi, ini itu dukcapil ribet banget daripada kota😭😭 Ini apa semua anak kabupaten ngalamin ya😭 Aku malah kalau mau bikin SIM, atau ngurus surat-surat penting itu gak tanggung-tanggung perjalanannya 3 jam tanpa macet. Lebih jauh daripada ke daerah kota yg cuma 1 jam, parah sih malesnya kalau udh kehilangan barang penting kayak gini😭

    ReplyDelete
    Replies
    1. 🤣🤣🤣🤣🤣🤣🤣🤣 makasih Awl, gapapa ketawa aja emang kebodohan kemarin itu sungguh sesuatu sekali🤣

      Wkwkwkwkwkwk another moment "kehilangan" yang bikin males ya Awl, untung nggak sampai musuhan sama temennya😂 temen kamu itu nggak pingin nampol pas ternyata kamu belum buka tas?🤪 lupa sesaat gitu rasanya...astaga kok kebangetan sekali diri ini😝😆😆😆

      Huhuhu mari berpelukan sesama anak kabupaten😭 kayaknya sebagian besar kayak kita sih Awl, astagaaa 3 jam tanpa macet😭😭😭 males banget lah😭😭😭😭 semoga kita nggak pernah kehilangan dokumen dan kartu penting dan ngurusnya ribet gini ya🤲

      Delete
  8. Mbaaa yaampunn aku ngakak bacanya 😂😂 Aku juga sering bgd kaya gitu. Kartu ga tau kemana, eh tau2nya nyelip di tas, atau di dompet. Emang dasar aku pelupa aja.. Hehehehe..
    Btw, selamat ya mba udah divaksin. 😁 Brarti tinggal nunggu jdwal vaksin kedua yaa.. Klo aku waktu itu vaksin diminta memperlihatkan ktp, untung aja mba endah ga yaa. Bisa2 ga jadi disuntik nanti klo ternyata wajib bawa ktp 😆

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkwk ya gitu deh mba Thessa, akibat kebodohan sendiri😅 KZL BGT kan ya kalau kartu-kartu kayak gitu keselip apalagi kalau pas waktunya perlu hhhhhhhh😤💆‍♀️😂😂

      Iya tinggal nunggu yang kedua, maaci mba Thessa😙 wkwkwkwkkw bisa-bisa mundur entah bulan kapan aku vaksinnya kalau dimintai KTP dan petugasnya nggak mau nerima fotokopiannya😅 mba Thessa udah ya yang vaksin kedua?

      Delete
  9. syukurlah ketemu!! aku ngga bisa mbayangin repotnya ngurus KTP! maklum, punya trauma buruk dengan urusan KTP karena kudu nunggu 3 tahun! dah gitu perjuangannya, hedeeeh.

    semoga kita semua terhindar dari kehilangan (apalagi ngurus) KTP..

    ReplyDelete
    Replies
    1. TIGA TAHUN????😭😭😭😭 ASTAGAAA BIROKRASIIII😭😭😭 Ya ampun mas Zam pasti capek badan dan menguras emosi, bayangin gini aja udah males banget aku. Aamiin aamiin, jangan sampai kehilangan KTP🤲

      Delete

Halo! Terima kasih sudah membaca dan meninggalkan komentar. Komentar yang masuk akan dimoderasi terlebih dahulu.