July 28, 2015

Bullying at Work Place

Jadi ceritanya kemarin pergi ke salah satu department store terus waktu milih-milih baju saya lihat ada seorang SPG yang nyindir salah satu temannya sesama SPG. Temannya ini lewat di depan dia di saat ada trainee SPG lagi nyapu lantai di depan dia juga. Dia tiba-tiba nyindir "Permisiii...duh mbok ya basa-basi gitu lho". Temannya yang lewat tadi terus melenggang, trainee SPG yang lagi nyapu tadi senyum ke dia-yang-nyindir-temannya-tadi. Saya kira becanda kan. Ternyata serius. Dia-yang-nyindir-temannya-tadi lalu mendatangi teman SPG-nya yang lain. DAN DIA MASIH BAHAS-BAHAS MASALAH TADI.

Well, saya hanya tau kejadian singkat itu tanpa tau ada masalah apa di antara SPG-SPG itu. Mungkin kejadian tadi belum termasuk kategori bullying. Tapi cukup mengganggu seandainya saya ada di posisi yang disindir dan dirasani.

cr: owner

Kata ibu saya hal kayak gitu udah biasa banget terjadi di dunia kerja. Dan memang iya. Saya pernah mengalaminya dulu sebelum kerja di tempat sekarang. Sebagai anak baru yang belum tau apa-apa tentang tugas dan tanggung jawab posisi pekerjaan, saya dapat senior pembimbing yang kerjanya bagus tapi sosialnya ke anak baru sama sekali enggak bagus (menurut saya). Anak baru yang baru lulus kuliah dan belum pernah kerja di kantor, kerjanya kalah cepet dong sama yang kerja-sambil-kuliah-S1-sabtu-minggu-dan-sudah-berpengalaman-selama-dua-tahun. Hal kayak begitu udah jadi bahan pergunjingan dia dengan teman-temannya (pernah juga menggunjing saya di samping saya sendiri, ya mungkin prinsipnya enggak mau menggunjing orang di belakang kali ya makanya dia bergunjing di samping yang digunjing -_____- ).

Beruntung ada anak baru juga jadi kalo istirahat kami selalu berdua. Makan siang kalo ada kami pun pembicaraan senior dan teman-temannya agak ditahan-tahan, kadang malah diem-dieman. Udah berusaha akrab tapi pembicaraan enggak ada umpan balik dari mereka, yaudah. Kerjaan juga enggak pernah kelar karena adaaa terus, numpuuuk terus. Perasaan sodara saya yang sama-sama kerja kantoran enggak begini-begini amat. Sodara saya kalo berangkat kerja enggak pernah nangis, pulang kerja juga enggak pernah nangis, enggak kayak saya deh pokoknya.

cr: owner

Kalo selalu berlindung di bawah alasan "hal kayak begitu sudah biasa terjadi di dunia kerja" kapan majunya sumber daya manusia Indonesia? Kalo takut tersaingi anak baru ya jangan pake cara bullying, tunjukkan dong kalo memang punya kualitas kerja yang bagus. Bersaing secara sehat walaupun sulit bukan berarti tidak bisa dilakukan, when there is a will there is a way. Bullying sama anak baru atau sesama rekan kerja cuma merusak tali silaturahmi aja, padahal Rasulullah bersabda menyambung tali silatutahmi bisa melancarkan rezeki :)

#selfreminder

No comments:

Post a Comment