July 14, 2014

Kesamaan Tak Akan Pernah Sesama Ini, Teman...


Ujian Akhir Nasional atau UAN adalah momen-momen paling krusial buat anak-anak SMA kelas dua belas karena pada momen tersebut masa depan ditentukan. Lulus atau enggak, nerusin kuliah atau milih kerja, atau yang udah punya jodoh jadi kawin atau enggak. Yang terakhir ini kayaknya terlalu dini buat gue, jangankan kawin punya pacar aja belum.
Gue memutuskan untuk jadi jomblo abadi di SMA. Selama tiga tahun gue enggak merasakan yang namanya pacaran, yang kata teman-teman gue adalah masa pacaran yang paling indah.
Gue sebenarnya bingung kenapa disebut indah, padahal yang gue tahu teman-teman yang berjenis kelamin sama dengan gue yang pada pacaran di masa SMA isinya nangis mulu tiap malam sampai-sampai matanya bengkak segede bola kasti keesokan harinya di kelas. Pas gue tanya kenapa, pasti jawabannya sama, “Enggak apa-apa kok Nan, cuma berantem dikit sama cowok gue.” Berantem dikit aja nangis, dasar cengeng lo.
C’mon gurlz! Cewek tuh mesti kuat, tegar, dan tahan banting kayak gue. Ibarat kata nih, gue kayak batu karang di tengah lautan yang tetap berdiri kokoh meskipun dihantam ombak paling gede sekalipun. Gue tetap kuat, tegar, dan tahan banting (ditambah sedikit sabar) ketika gue dicap enggak laku sama teman-teman gue gara-gara enggak pernah punya pacar di SMA. Mereka menggonggong gue cuek-cuek aja soalnya mereka enggak tahu alasan dibalik abadinya kejombloan gue, alasan gue untuk enggak pacaran selama ini adalah gue terobsesi sama kakak kelas gue yang udah lulus dua tahun lalu dan sekarang lagi kuliah di Universitas Paramitha di kota sebelah.
Kali pertama gue ketemu sama dia di parkiran sekolah, waktu itu gue murid baru dan dia udah kelas dua belas. Pagi itu gue sendirian markir motor karena kepagian datang ke sekolah, tiba-tiba ada seorang cowok penunggang motor belalang tempur parkir gerasak gerusuk di sebelah gue. Gue liatin aja tuh cowok dengan alis nyambung kanan-kiri, kesel banget soalnya udah datang kepagian, masih ngantuk, dikagetin pula sama cara parkirnya yang kayak maling kesiangan.
Tergesa-gesa dia nyopot helem. Saat itulah gue tahu aslinya, seperti tersihir melayang di awan gue menatap sosok yang wajahnya dari samping, menurut gue, mirip Dimas Aditya itu. Alis gue perlahan-lahan berpisah menuju ke posisi semula, rasa ngantuk gue menguap seketika begitu ngelihat barang bening kayak begini.
Dia nyabut kunci motor lalu nancepin lagi tuh kunci nahas ke lubang kunci jok, terdengar bunyi ‘ceklak’ dan dia buka jok motornya, nyantolin helem di situ, ‘brak!’ joknya ditutup lagi dengan sedikit bantingan, dan langsung ngacir kayak kuda perang. Buset tuh cowok  cakep-cakep kenapa bisa kalap kayak begitu ya, batin gue waktu itu.
Pas gue naruh helem di jok, tuh cowok ganteng balik lagi ke parkiran sambil lari-lari menuju ke arah gue. Gue panik dan bingung sendiri, jujur gue enggak siap diajak kenalan sepagi ini!
Tapi apa mau dikata kalau takdir sudah akan berbicara lain, gue langsung ngaca ke spion ngerapihin poni gue yang acak-acakan habis dihelemin. Oke gue udah cantik dan siap untuk... Bret! Cowok itu secepat kilat nyabut kunci motor yang lagi nancep di lubang kunci jok dan lari lagi menjauhi parkiran. Gue cuma bengong ngelihat punggungnya yang lama-lama hilang di tikungan lorong, inilah akibatnya kalau terlalu ge-er.
Semenjak kejadian itu gue jadi rajin cari-cari info tentang makhluk lawan jenis yang telah mencuri hati gue itu. Setelah tanya sana-sini, ngerumpi sana-sini, ngegosip sana-sini akhirnya gue tahu siapa dia, Irwan Dwi Surya Nugraha anak dua belas IPA 4.
Gue benar-benar suka sama dia, sampai-sampai beberapa cowok yang pada deketin gue dan pengin jadi pacar gue, gue tolak dengan halus satu per satu. Alasan gue pas nolak, “Gue enggak mau pacaran dulu, gue mau konsen dulu mikir pelajaran. Maaf ya,” benar-benar klise dan benar-benar ampuh.
Tuh kan gue sebenarnya laku kok dan dideketin banyak cowok, guenya aja yang ogah nerima mereka. Ingat kawan, jomblo bukan berarti enggak laku!
Gue maunya pacaran sama kak Irwan tapi berhubung sampai sekarang dia enggak nembak gue, ya gue masih betah ngejomblo. Gue orang yang selektif dalam hal milih pacar, gue enggak akan pacaran dengan orang yang enggak memenuhi standarisasi yang telah gue tetapkan. Standarisasi gue saat ini adalah kak Irwan, dan cowok-cowok yang selama ini pedekate sama gue belum menyentuh batas standarisasi itu. Gue selektif ya bukan perfeksionis, meskipun selektif dan perfeksionis menurut gue kadang beda tipis.
Seperti yang gue bilang di awal kalau Ujian Akhir Nasional atau UAN adalah momen-momen paling krusial buat anak-anak SMA kelas dua belas karena pada momen tersebut masa depan ditentukan. Disini enggak cuma para murid yang dibuat galau karenanya, para guru juga ikutan tegang. Para pahlawan tanpa tanda jasa ini sibuk bikin kisi-kisi soal untuk try out supaya murid-muridnya enggak kaget begitu UAN beneran, ngatur jadwal les tambahan pagi dan sore, serta tak jarang puasa Senin-Kamis dan shalat Tahajjud demi kelulusan anak didiknya yang nakal-nakal. Gue benar-benar salut dan terharu dengan pengorbanan beliau-beliau ini. Setega-teganya seorang guru ngasih hukuman atau remidi buat kita, gue yakin beliau enggak akan tega ngelihat anak didiknya enggak lulus UAN.
Siang ini gue lagi duduk-duduk di teras mushola bareng teman-teman gue. Mendekati UAN kayak gini mushola jadi ramai ketimbang hari-hari biasa. Kita jadi lebih alim dan religius memohon agar diberi kelancaran dan keberhasilan dalam menjalani UAN nanti.
“Gue nimbrung ya disini, udah lama nih enggak kumpul-kumpul kayak gini,” suara Nike menghentikan obrolan gue sama teman-teman gue yang lain.
“Eh Nike, iya sini duduk,” gue mempersilakan dia bak seorang tuan rumah kepada tamunya.
Nike ini adalah teman satu kelompok gue pas masa orientasi dulu. Anaknya baik, suka ngelucu, dan agak manja ke cowok-cowok, para kaum Adam itu bilang kalau Nike ini manis. Gue sebagai cewek berpendapat kalau Nike ini hanya sedikit manis, bukan manis. Gue dan Nike enggak pernah sekelas dari kelas sepuluh sampai kelas dua belas sekarang ini meskipun sama-sama IPA.
“Eh Nik, lo nanti mau kuliah dimana habis lulus?” tanya gue.
“Penginnya ke Universitas Paramitha, lo Nan?”
“Wah sama dong gue juga penginnya ke situ, mudah-mudahan kita masuk ya biar bisa sama-sama lagi.”
“Iya Nan, gue rencananya ambil jurusan ilmu gizi, lo ambil jurusan apa?” Nike tanya.
“Sama kayak lo Nik, ilmu gizi juga. Kayaknya kita ditakdirin sama-sama terus deh.”
“Hahaha”, gue dan Nike ketawa bareng.
Kita terus cerita-cerita sampai ada seorang cewek yang gue enggak tahu siapa duduk di samping Nike dan nyenggol dia sambil ngomong, “Cieee...yang mau nyusul kak Irwan ke fakultas kedokteraaan.” Yang disenggol cuma senyum-senyum dikulum.
Gue heran. Kak Irwan? Nike? Nyusul?
“Kak Irwan di jurusan kedokteran, lo di ilmu gizi, klop deh tuh,” katanya lagi.
Nike tetap senyum-senyum. “Apaan sih lo, Sin,” katanya manja.
Gue makin penasaran sama arah pembicaraan mereka. Begitu cewek yang dipanggil ‘Sin’ itu ngobrol dengan teman yang lain, gue enggak sia-siakan kesempatan. Gue langsung berbisik pasir ke Nike, “Lo suka kak Irwan juga?”
Gila...ini kesamaan yang benar-benar sama! Gue sama Nike sama-sama sekolah di sekolah yang sama, sama-sama satu kelompok pas masa orientasi dulu, sama-sama jurusan IPA, sama-sama pengin kuliah di Universitas Paramitha, sama-sama pengin ambil jurusan ilmu gizi, dan sekarang... SAMA-SAMA SUKA KAK IRWAN!!!
Gue benar-benar excited banget akhirnya menemukan orang yang suka sama kak Irwan. Pasalnya biarpun ganteng, kak Irwan itu orangnya jaim banget dan enggak mau ngalah pas lagi pesan makanan di kantin, biarpun sama cewek. Itulah nilai negatif kak Irwan di mata cewek-cewek. Tapi di mata gue kak Irwan tetaplah kak Irwan, sang pelumer hati gue yang dua tahun lalu seradak-seruduk markir motor di parkiran sekolah gara-gara telat les pagi, dan gue kira bakalan ngajak kenalan di pagi itu. I like you so much!
“Apa Nan?” Nike rupanya kurang begitu mendengar bisikan pertama gue.
Bisikan kedua agak kerasan dikit, “Lo suka kak Irwan?” Gue enggak tahu kenapa kata ‘juga’ enggak gue ucapin, semacam ada feeling enggak enak.
“Lo enggak tau Nan?” Nike malah balik tanya. Gue bengong, nih anak ditanya enggak jawab malah balik tanya.
“Gue pacaran sama kak Irwan.”
Krak! Hati gue retak. Apa?! Gue berharap gue salah dengar.
Nike tersenyum, habislah harapan gue. Meskipun bagi orang lain senyum Nike tidak ada unsur mengejek sedikit pun, bagi gue yang lagi syok itu adalah senyum terngejek yang pernah ada.
“Gue udah lama pacaran sama dia,” Nike tetap tersenyum dengan senyuman yang sama.
Pranggg! Kali ini hati gue benar-benar pecah berkeping-keping. Remuk. Runtuh. Pilu.
Gue sadar gue enggak pantas banget untuk menyalahkan Nike, apalagi kak Irwan. Mereka berdua emang enggak salah karena mereka enggak tahu perasaan gue. Gue emang enggak pernah cerita ke siapa pun kalau gue suka kak Irwan. Perasaan ini gue pendam sendiri selama dua tahun.
Nike dan kak Irwan pacaran? NIKE DAN KAK IRWAN PACARAN??
Udah lama? UDAH LAMA??
Dan gue enggak tahu sama sekali, ini gue yang enggak gaul atau mereka sih yang enggak pernah publikasi??
Jadi selama ini yang selalu jadi aktor utama di mimpi-mimpi gue, yang jadi pujaan hati gue, yang gue harap jadi Romeo masa depan buat gue itu... itu... pacar teman gue sendiri? Gue benar-benar ngerasa bego!
***