June 3, 2014

Tukang Ojek Oh Tukang Ojek

Waktu itu saya masih SMA kelas 12 dan sedang mengikuti les matematika untuk persiapan UAN. Saya les di tempat guru matematika yang dulu mengajar saya di kelas 11. Beliau ini waktu mengajar di kelas galaknya minta ampun tapi begitu mengajar di tempat les menjadi sosok yang berbeda 180 derajat! Melalui beliau saya yang dari kelas 4 SD sampai kelas 10 SMA ra iso opo-opo ning pelajaran matematika, mendadak menjadi pandai matematika. Bagaimana tidak, beliau tidak akan segan-segan menegur siswanya di depan kelas di hadapan siswa-siswa lain jika tidak bisa mengerjakan soal matematika di papan tulis. Mungkin maksudnya supaya malu dan belajar lebih giat lagi kali ya. Intinya saya sudah cocok dengan gaya mengajar beliau ini, jadi saya bela-belain les di tempat beliau sepulang sekolah.


Suatu hari saya pulang agak kesorean dari tempat les, waktu naik angkot juga angkotnya enggak bisa ngebut soalnya jalan lagi ramai. Saya tidak berani menelepon ke rumah minta jemput bapak saya karena sebelum hari itu saya sudah minta jemput tapi enggak sabar menunggu bapak saya datang dan akhirnya saya naik ojek pulang. Jadinya saya sudah sampai rumah, bapak saya sampai di tempat dimana saya tadi minta jemput. Omelan dari ibu dan bapak pun tak terelakkan.

Hari sudah mulai gelap saat saya turun dari angkot, waduh gaswat mana harus jalan kaki lewat jembatan yang dekat pekuburan lagi supaya bisa sampai rumah. “Mbak ojek, mbak?” kata seorang pemuda yang lagi berdiri di dekat gerobak abang nasi goreng. Pucuk dicinta ulam pun tiba nih, kayaknya mas ini paranormal deh bisa baca pikiran saya. Tanpa banyak omong saya langsung mengiyakan tawarannya. Saya kemudian dipersilakan naik ke atas motornya. Sampai di jembatan dekat pekuburan itu saya merasa ada yang aneh, perasaan saya enggak enak. Bukan karena mas yang membonceng saya ini badannya dingin dan mendadak bau wangi bunga tujuh rupa atau apa, bukan, tapi karena motornya ini lho kok ya bagus banget untuk seorang tukang ojek, terus juga tukang ojek kok enggak bawa helm sih?

Sesampainya di depan rumah saya segera turun dan bilang ke mas berambut mirip Ken Zhu itu, “Bentar Mas ya saya ambilkan uang di rumah dulu.” Jawabannya benar-benar membuat saya malu setengah hidup, “Enggak usah Mbak saya bukan tukang ojek kok.” Habis ngomong seperti itu dia langsung ngacir meninggalkan saya yang melongo bingung campur malu. Oh my God! Jangan-jangan dia mahasiswa di kampus deket rumah? Tidaaaakkk!!!

No comments:

Post a Comment