June 3, 2014

PUTIH itu CANTIK?

Saat saya masih SMP saya sangat terobsesi untuk memiliki kulit yang putih. Hal ini karena saya naksir dengan teman sekelas saya, hehehe. Saya harus terlihat cantik di depan gebetan saya ini bagaimanapun caranya. Bagian pertama yang harus saya perbaiki agar terlihat cantik adalah kulit, saya memiliki kulit sawo matang yang semakin matang sejak saya SMP. Bagaimana tidak, setiap pulang sekolah saya harus jalan kaki ke pasar tempat angkot jurusan ke rumah saya nge-tem. Jarak yang saya tempuh adalah kira-kira setengah kilometer, menurut perhitungan saya sendiri, dan selalu ditemani dengan matahari terik khas siang bolong.


Singkat cerita saya membeli pelembab yang diklaim dapat membuat kulit putih secantik mutiara hanya dalam dua minggu. Sebagai remaja yang masih unyu-unyu dan innocent saya termakan mentah-mentah oleh iklan tersebut. Saya berharap dengan memakai pelembab tersebut kulit saya dapat menjadi putih seputih bule yang menjadi model iklan tersebut. Saya ceritakan iklannya ya, ada seorang bule yang mau jadi pendamping pengantin temannya, bule itu memakai pelembab yang saya pakai. Kemudian saat bule itu keluar mendampingi temannya yang mau nikah, orang-orang pada kecele menganggap kalau bule itu adalah pengantinnya padahal cuma seorang pendamping pengantin. Dan akhirnya... jeng jeng jenggg muncullah slogan kulit putih secantik mutiara hanya dalam dua minggu. Saya semakin termakan anggapan kalau kulit putih itu cantik saat melihat drama Asia Meteor Garden. Semua tahu ya kalau Sanchai sang pemeran utama punya kulit putih bersih dan rambut panjang hitam nan lurus jatuh satu satu. Nah, gebetan saya itu menurut saya mirip sama Tao Ming She, hahaha, teman saya yang lain ada juga lho yang bilang begitu. Soalnya rambut gebetan saya itu suka dijabrik, ya mirip-mirip Tao Ming She minus bandana gitu deh (bandana apa slayer ya?). Saya semakin semangat untuk memutihkan kulit saya walaupun hanya modal pelembab untuk bisa menjadi Sanchai bagi gebetan saya itu, wkwkwk.

Setelah saya merasa sudah putih (padahal enggak sama sekali), bagian kedua yang harus saya ubah adalah rambut. Rambut saya ini modelnya lurus enggak keriting juga enggak, bergelombang lah istilahnya. Saya mutar otak bagaimana agar rambut saya terlihat cantik meskipun tidak di-rebonding tapi masih tetap bisa jadi Sanchai untuk gebetan saya. Saat itu rebonding sedang marak-maraknya di sekolah, hampir setiap kelas ada cewek yang di-rebonding rambutnya enggak peduli biarpun kelihatan kayak sapu ijuk atau tikus habis kecemplung got, hehehe. Saya berpikir kalau rambut di-rebonding nantinya bakal rusak dan pasti butuh perawatan khusus ke salon biar enggak semakin rusak. Belum lagi kalau efek rebonding-nya mau habis, rambut yang bawah masih lurus eh yang atas udah keriting-keriting ngembang kayak pakai helm. Akhirnya saya memilih untuk mengubah gaya kunciran rambut saya, dari tadinya kuncir belakang di bawah jadi kuncir belakang agak ke atas. Bingung ya? Itu lho kuncir ekor kuda. Teman-teman saya yang cewek pada muji-muji saya katanya gaya kunciran saya bagus. Yes!

Oke semua usaha untuk menjadi Sanchai bagi sang gebetan selesai, tinggal nunggu tembakan dari Tao Ming She KW super, hohoho (kepedean banget!). Satu minggu, dua minggu, tiga bulan, sampai naik kelas tiga, saya enggak ditembak-tembak sama gebetan saya itu, huhuhu. Dan, hey, apa ini? Wajah saya kok ada bintik-bintik merah begini? Oh, tidaaak! Kenapa ini? Kenapa dengan wajah saya? Duh, wajah please deh jangan bikin saya tambah bete, sudah gagal ditembak gebetan, wajah bermasalah pula, aaarrgggghh! Saya ceritakan masalah saya ini ke saudara saya, katanya mungkin ini efek enggak cocok pakai pelembab itu. Awalnya saya tidak percaya tapi saya ikuti juga sarannya untuk berhenti pakai pelembab itu. Satu minggu, dua minggu, alhamdulillah bintik-bintik merah di wajah saya hilang. Wajah saya jadi kering dan mencoklat kembali setelah dua minggu tidak memakai pelembab. Tapi saya tidak peduli yang penting wajah saya bebas dari bintik-bintik merah, toh pelembab lain yang cocok masih bisa dicari, toh waktu kulit saya yang menurut saya sudah putih dulu juga gebetan saya enggak nembak-nembak (curcol).

Sejak saat itu saya tidak terobsesi lagi untuk memiliki kulit putih, saya bersyukur saja dengan warna kulit yang saya miliki sekarang yang katanya bule-bule adalah kulit eksotis. Yang penting adalah menjaga kulit supaya tetap bersih terawat, lembab, dan tidak berjerawat. Banyak kok artis-artis berkulit eksotis yang tidak kalah cantik dengan artis-artis berkulit putih baik dalam maupun luar negeri. Di dalam negeri ada Anggun C. Sasmi, Happy Salma, Citra Scholastika, Dinda Kirana, dan Shafira. Di luar negeri ada Rihanna, Beyonce, Jessica Alba, Angelina Jolie, Vanessa Hudgens, Bora SISTAR, G.NA, dan Yuri SNSD. Bahkan artis yang dulunya berkulit putih sampai rela di-tanning supaya menjadi eksotis. Siapa sih yang tidak kenal Agnez Mo, Farah Quinn, sama Hyorin SISTAR? Mereka terlihat semakin cantik dan seksi dengan kulit eksotis mereka yang sekarang. So, cantik bukan berarti punya kulit putih ya cewek-cewek semua :)

No comments:

Post a Comment