November 17, 2017

Social Media and I

Pixabay

"Kapan kamu mulai kenal internet?"

Hmmm...waktu saya masih duduk di kelas 3 SMP, sekitar tahun 2005. Waktu itu ada teman sekelas yang kenal internet duluan. Tiap pulang sekolah mampir ke warnet dulu kemudian main MiRC HAHAHAHAHA.

Buat yang nggak pernah main MiRC saya jelaskan sedikit, semoga membantu. Yang dulu sama-sama pernah main MiRC tolong koreksi ya kalau penjelasan saya ada yang salah, kemudian mari nostalgia bersama. 😂

MiRC ini semacam media chatting di dunia maya. Bisa chatting dengan banyak orang sekaligus tapi bukan chatting grup. Misal kita chatting sama A, terus "buka tab" lagi ngobrol sama B, dst. Nggak butuh email untuk bisa pakai MiRC, jadi cukup aplikasi MiRC dan koneksi internet. Jaman dulu jaraaaaang banget yang pakai nama asli untuk username MiRC, kebanyakan pakai nama samaran. Nggak ada foto profil juga, cuma tulisan-tulisan aja tampilannya pun mirip Notepad lol. Jadi kalau lagi chatting sama orang gitu yaudah wujud orangnya manut imajinasi masing-masing aja. 😂 Rata-rata pas pertama chat pasti habis say hi langsung nanya ASL alias age, sex, location. Habis itu udah terserah mau ngobrolin apa. Kan sebagian besar ngobrolnya sama lawan jenis ya, kalau lagi apes sering dapet lawan chatting yang ujung-ujungnya ngajak ML. Najong abis. Langsung close tab deh.

Selain mainan MiRC, awal-awal kenal internet dulu kan nggak ada media sosial kayak sekarang kan (atau ada tapi saya nggak tau) jadi kerjaannya download gambar-gambar Detective Conan hahaha. Browsernya Internet Explorer, save-nya di CD.


Media sosial pertama yang saya kenal sudah pasti Friendster (FS) seperti kebanyakan abege tahun milenium lainnya. 😂 Kalau nggak salah tahun 2006-2007, waktu masih SMA kelas X-XI. Saya nggak terlalu sering main FS dulu soalnya jarang ke warnet dan akses internet pakai kartu SIM belum semudah sekarang. Aksesnya pas lagi pelajaran TI aja. Yang paling saya inget dari FS ya kita bisa tau siapa aja yang sudah pernah berkunjung ke profil FS kita. Dulu ngarep banget ada nama mantan di daftar itu HAHAHAHA ternyata ya ngarep ke manusia itu nggak baik. Sisanya saya nggak inget apa aja yang ada di FS. Sayangnya FS sekarang nggak ada, kalau ada gitu saya pingin banget ngintip profil FS punya saya dulu. Saya pingin tau status galau jijique apa yang pernah saya tulis.

Lanjut kelas XII SMA kenal Facebook (FB). Dulu sempat ragu karena katanya temen yang paling nggak gaptek di kelas, profil kita bisa dijual kalau bikin akun Facebook. Nggak tau dijual sama siapa dan buat apa juga ngejual profil nugus. Dulu nggak kayak sekarang yang kalau ada bau-bau hoax dikit langsung kecium dan ditindaklanjuti bener apa nggak, jadi ya percaya aja sama kata temen itu. Dia katanya juga denger dari kata temennya wakakak. Akhirnya temen saya itu bikin juga FB, terus saya ikutan deh. Temen-temen sekelas juga pada rame-rame bikin akun waktu pelajaran TI (dengan wifi yang lemot luar biasa). Ada satu temen lagi yang mainan FB udah level dewa, chattingnya sama orang luar negeri pakai bahasa Inggris sampai ngakak-ngakak gitu dia. Saya cuma bengong ngelihatnya.

Di tahun 2009 tren dan pemakai FB membludak. Beuuuh di kampus tuh anak-anak pada khusyuk depan laptop main FB. Saya belum punya laptop waktu itu, HP juga nggak bisa buat internetan. Jadilah saya nggak akrab sama fitur-fitur FB, sampai sekarang. Tapi waktu jaman FB pakai nama alay berjaya saya sempet ikut arus lho HAHAHAHA kalian juga kan ngaku aja. Saya pernah pakai nama Endah April Mei Juni terus pas tahun 2011 saya ganti pakai nama asli karena nama alay sudah turun pamor.

Di tahun 2011 juga saya mulai kenal Twitter. Awalnya bingung gimana cara mainnya hehe. Ternyata lebih simpel dari FB. Karena pengguna Twitter dulu belum banyak jadi follow-nya masih akun-akun milik news anchors televisi nasional. Kenal nggak kenal follow aja pokoknya. Lama-lama banyak temen yang pakai Twitter, mulai deh saling follow. Twitter boom banget sekitar 2012-2013an, isi obrolan udah kayak SMS-an saling mention ngomongin urusan pribadi di ranah publik sampai jumlah twit membludak sekian K.

Jumlah twit saya sampai saat ini masih tiga ribuan soalnya pas Twitter lagi booming-boomingnya dulu saya nggak punya HP yang bisa internetan huhuhu kasian banget kan. Seiring berjalannya waktu Twitter mulai tergeser media sosial lain semacam Instagram dan Path. Nah waktu Twitter banyak ditinggal penggunanya inilah saya baru aktif di dalamnya. 😂😂😂 Nggak ada temen ngobrol jadi ya malah enak bisa nyampah. Eh lha kok Twitter naik tren lagi akhir-akhir ini. Banyak pengguna FB dan Path yang balik ke Twitter. Bagus deh rame lagi. Kalau lihat dari sisi positif, sekarang Twitter makin asik. Contohnya bisa bikin thread berfaedah, bisa follow akun anti clickbait, bisa dapat humor cerdas, dan bisa dapat informasi penting secara cepat dengan follow akun yang nggenah.

Instagram saya baru punya tahun 2012 akhir. Sama kayak Twitter awalnya nggak ngerti cara main Instagram kayak gimana. Bingung banget sumpah sampai mau upload foto sendiri aja takut haha. Alhasil postingan pertama saya pakai foto ponakan. 😂 Dulu masih tren banget foto difilter-filter pakai filter khas Instagram, kadang malah sekalian dikasih bingkai. Lama-lama filter udah nggak payu lagi, sekarang makin banyak yang nggak pakai filter-filteran, foto-foto pun udah diambilnya pakai kamera bagus-bagus. Belum lagi tren selebgram yang hidupnya didedikasikan untuk feed Instagram. Hmmm...makin rumit lah Instagram sekarang. Malah Instagram dinilai jadi media sosial pembawa pengaruh buruk terbesar untuk penggunanya. Terutama tingkat depresi karena melihat postingan Instagram orang lain bagus-bagus dan seneng-seneng sementara hidupnya dirasa gitu-gitu aja. Padahal apa yang ada di Instagram belum cencu seindah apa yang ada di dunia aslinya. Tergantung bijaknya kita sendiri ajalah ya menyikapinya. Kalau sekiranya ada yang bikin kzl bin iri di Instagram yaudah unfollow aja atau sekalian rehat bentar (atau selamanya) dari Instagram biar hidup tenang.

Buzzfeed

Eh iya beberapa waktu lalu juga sempat tren postingan Snapchat diupload ke Instagram. Saya sempet juga punya Snapchat soalnya Tiffany SNSD juga punya HAHAHAHA. Filter-filternya lucu-lucu ya kan ada telinga anjing, mahkota bunga, brewok, tukeran wajah, glitter emas, dll. Kirain Snapchat bakal boom eh ternyata nggak, kalah sama Snapgram-nya Instagram. *pukpuk snapchat*

Terus apalagi ya media sosial yang pernah saya coba. Hmmm...kayaknya cuma itu aja deh. Path nggak pernah nyoba karena males. Line sama BBM masuk media sosial nggak sih? Kalau masuk berarti sampai sekarang masih pakai Line untuk.............belanja online hahaha. BBM udah uninstall karena males udah ada WhatsApp. WhatsApp ini bukan media sosial kan ya? Lebih ke aplikasi percakapan kan ya?

Yaudah berarti cuma itu. OOOOH DULU PERNAH BIKIN YAHOO KOPROL! Tapi nggak pernah dimainin hahaha. *yahoo koprol media sosial bukan sik* xD

Okesip itu aja untuk hari ini. Dadaaaaaaah!

*

4 comments:

  1. Sama, FS pula yang pertama..
    Rasanya so nostalgic banget habis baca.. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha tos dulu! tulis juga dong cerita tentang medsosnya :p

      Delete
  2. hahaha aku jadi kangen FS setelah baca ini! Dulu heboh banget profilnya dihias ditempelin ini itu hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kaaan sayangnya nggak bisa diakses lagi, menghias fs serasa menghias rumah sendiri :p

      Delete