September 23, 2016

Jangkrik, Nostalgia Beneran Boss!

[spoiler alert]
source

Sejak mendengar berita film Warkop DKI akan di-remake dengan menampilkan Abimana Aryasatya, Vino G. Bastian, dan Tora Sudiro sebagai Dono, Kasino, dan Indro berbulan-bulan lalu, saya bertekad harus nonton! Saya fans Warkop DKI dari jaman saya masih pake seragam putih merah. Tiap ada film Warkop DKI yang tayang di TV pukul satu siang saya selalu nonton. Saya dulu suka Kasino karena menurut saya Kasino paling ganteng di antara trio DKI wakakak.

Tapi itu alasan kedua bukan alasan pertama. Alasan pertama saya harus nonton 'Warkop DKI Reborn Jangkrik Boss! Part: 1' adalah karena pemainnya ganteng-ganteng dan tinggi-tinggi, hahaha aku harus jujur. Plis setelah nonton '99 Cahaya Di Langit Eropa' saya jatuh cinta sama om Abimana. Huhuhu. Sampe nge-ship Abimana-Acha dan buyar karena Abimana ternyata anaknya empat lolol. Se-kudet itu saya sama berita selebritis dalam negeri.


Begitu filmnya tayang beneran di bioskop, saya hampir nggak jadi nonton (padahal pingin banget) karena sodara saya nggak mau nemenin nonton. Terus ada desas-desus yang bilang kalo lawakannya nggak lucu dan maksa, yaudah deh relakan Abimana. Hampiiiiir nyerah eh teman saya nulis review film 'Warkop DKI Reborn Jangkrik Boss! Part: 1' di blognya (bisa dibaca disini), dan yes dia sukses membuat saya berangkat ke bioskop! Kebetulan senior di kantor juga penasaran filmnya dan ngajak saya nonton, ya cus lah ya~~~

Terhibur, bahagia, sukses nostalgia, dan nggak rugi. Itulah kesan saya setelah nonton 'Warkop DKI Reborn Jangkrik Boss! Part: 1'. Fix harus nonton Part 2. Yang bilang kalo lawakannya nggak lucu dan maksa pasti nggak pernah nonton versi original Warkop DKI. Cih. :p

source

Hawa nostalgia sudah terasa mulai dari perkenalan tokoh DKI lengkap dengan kesialan masing-masing, Dono selalu jadi yang paling sial (tapi akhirnya jadi yang paling mujur). Kemudian celetukan khas Kasino tentang fisik seseorang, contoh waktu Kasino menertibkan demonstran dan kebetulan ada yang giginya bogang Kasino nyeletuk "gigi bogang lo benerin dulu baru demo" itu bikin saya ngikik lama banget nggak bisa berhenti. XD Lalu ada pesawat terbang yang mundur gara-gara Dono ketinggalan sikat gigi, mengingatkan saya ke film jaman dulu yang Dono ditinggal Madona pulang ke Amerika Serikat.

Best moment dari 'Warkop DKI Reborn Jangkrik Boss! Part: 1' bagi saya adalah scene setan kredit. Horor di awal, kampret di belakang. Sama-sama manusianya, dikira bukan manusia karena kulitnya hitam legam berbaur dengan kegelapan malam, cuma bibirnya aja yang merah. XDDD Hitamnya luntur pun ke tangan Kasino, "Gila ni anak hitamnya nular". XDDD Semoga nggak dianggap rasis ya.

Masih tentang Kasino, nyanyian kode versi original lebih bagus daripada versi reborn. Bukan dari segi suara tapi dari segi lirik. Nggak tau ya kalo menurut saya lebih jelas kalimat yang dinyanyikan Kasino daripada yang dinyanyikan Vino. Hehehe.

Kemudian scene waktu Dono, Kasino, dan Indro berdiri di halaman depan rumah pakdenya Dono, itu fake kan pemandangannya? Efek digital kan? Rumah megah tradisional khas Jawa mungkin saat ini susah ditemukan di Jakarta. Sayang sih menurut saya. But no problemo, kekurangan ini bagaikan buih di samudera. Bisa diabaikan.

Hmmm apalagi ya.....ooooohhhhh thanks my friend, kak Dewi, yang sudah mereview 'Warkop DKI Reborn Jangkrik Boss! Part: 1'. Berkat tulisan anda saya akhirnya tau kalo Kasino logatnya logat Kebumen, Dono paling polos di antara mereka bertiga, sindiran politik sudah ada dari jaman baheula di film Warkop DKI, dan saran untuk nggak meninggalkan bangku dulu setelah film selesai karena ada sesuatu yang sayang untuk dilewatkan. :D *tadi ngakunya fans tapi banyak nggak taunya gimana sih*

cr: strobriti.com

Terakhir untuk mengakhiri postingan ini, sebaiknya jangan bawa anak-anak nonton 'Warkop DKI Reborn Jangkrik Boss! Part: 1', nggak cocok. Baik dari segi obrolan dewasa tentang cewek maupun dari segi pakaian si cewek. ;)

See you on my next post!

XO

post signature

1 comment: