July 20, 2016

Surga di Barat Pantai Balekambang


Pantai Balekambang, entah sudah berapa kali saya berkunjung kesana. Pantai ini memiliki keistimewaan buat saya karena merupakan pantai pertama yang saya kunjungi. Saya berkunjung ke pantai Balekambang waktu masih duduk di bangku kelas dua sekolah dasar. Ikut rekreasi karyawan tempat bapak saya bekerja. Waktu itu hutan di sekeliling pantai masih sangat rindang dan hijau. Pantainya sudah ramai karena memang bagus dan merupakan satu-satunya pantai tersohor di Malang. Kalo sekarang kan banyak banget pantai-pantai baru yang dieksplor sampe saya bingung sama nama-namanya. Hahahaha. Mungkin karena masih kecil kenal pantai duluan daripada gunung, gedenya saya jadi anak pantai dan bukan anak gunung. :p


Kunjungan berikut-berikutnya ikut rombongan sekampung pas libur lebaran. Pernah suatu waktu terjebak kemacetan parah di Balekambang karena libur lebaran, natal, dan tahun baru terjadi di minggu yang sama. Kami sekampung berangkat jam setengah enam pagi, pulang jam dua pagi hari berikutnya. Beneran. Bener-bener macet total karena semua pada liburan ke Balekambang (pantai-pantai lain belum tereksplor). Pakde saya yang waktu itu nyetir mobil, nggak sempat menginjakkan kaki ke pantai karena harus nyetir mobil yang nggak dapat parkir (bersama dengan ratusan sopir di kendaraan lain).


Libur lebaran tahun ini berkunjung ke pantai Balekambang lagi. Perbedaan kunjungan tahun ini dengan tahun-tahun sebelumnya adalah:
1. Nggak rombongan sekampung.
1. Saya nggak nyebur ke laut karena jadi tukang foto. Dulu yang jadi tukang foto (pake tustel) kalo nggak bapak ya ibuk saya, saya nyebur ke laut. Sekarang gantian, ibuk saya yang nyebur ke laut dan saya yang motoin. Bapak saya is too shy to nyebur ke laut.
2. Nggak macet parah kayak dulu karena pantai-pantai lain sudah tereksplor dan jalan lintas selatan Jawa Timur sudah jadi.
3. Generasi kekinian jarang yang piknik ke pantai Balekambang. Kebanyakan ya yang bukan anak gaul. Hehehehe, saya bukan anak gaul juga berarti, hehehehe.

Ada sebuah pura di pantai Balekambang. Kata temen saya kalo belum sempat ke Bali, ke pantai Balekambang aja kalo mau lihat pura. Waktu masuk ke kawasan pura, kesan yang saya dapat adalah B aja alias biasa aja. Terlalu banyak orang yang antri untuk foto-foto. Pura utamanya digembok, hanya diperuntukkan untuk ibadah. Air di bawah jembatan menuju pura warnanya ijo emerald, di dasarnya banyak batu-batu karang.

Paling bagus ya difoto dari jauh begini

Nah, dari atas jembatan menuju pura inilah saya menemukan surga di sebelah barat pantai Balekambang. Surga berupa pantai (juga) yang keindahannya nggak jauh beda dengan Balekambang tapi karena nggak terlalu banyak orang maka jadi terlihat lebih indah. Wk. Namanya pantai Dali Putih. Tiket masuk hanya lima ribu rupiah saja.

Begitu masuk ke pantai Dali Putih..........langsung berasa jadi Goo Junpyo yang punya pantai pribadi. Kkk~

Almost paradiseeeeee~~~ *ceritanya nyanyi*

Hewan-hewan seperti kepiting dan keong mudah ditemui di pantai Dali Putih. Kepitingnya sewarna pasir, ukuran badannya seuang logam seratus rupiah (tapi elips), larinya cepet banget astaga susah ditangkap dan susah difoto maupun direkam. Sementara keongnya mudah ditangkap. Ukuran keongnya kecil-kecil.

Foto kiriman apriluana el (@ellloka) pada

Landmark pantai ini adalah jembatan putus. Mirip dengan jembatan menuju pura di pantai Balekambang, tapi yang di Balekambang jembatannya nggak putus.

Tempat asyique buat foto-foto XD (cr: ellloka)

Saya nggak tau pasti kenapa orang-orang sebanyak itu di pantai Balekambang nggak ngeh ada pantai yang lebih sepi di sebelah barat. Mungkin mereka keasikan main ombak, mungkin mereka keasikan foto-foto di pura sampe lupa nengok ke barat, mungkin mereka nggak mau bayar tiket masuk lagi hanya untuk main ke pantai lagi, atau mungkin mereka nggak suka pantai yang sepi. Selera orang beda-beda sih ya hahaha.

See you on my next post!

XO

No comments:

Post a Comment