March 28, 2016

Blue dan Violet

B: Vi, gue pingin cerita sesuatu sama lo.

V: Cerita apa?

B: Tapi gue nggak yakin sih.

V: Yee lo gimana sik.

B: Hahahaha habisnya gue malu, tapi gue pingin cerita.

V: Yaudah cerita aja, tar jadi jerawat batu lho kalo disimpen sendiri.


B: ...

V: Blue?

B: Oke oke. Lo inget Jingga nggak?

V: ...??

B: Gebetan gue waktu SMP, Vi. Yang anaknya tetep temenan sama gue waktu tau gue suka sama dia, masa lupa sih??

V: Ooohhh...yang dia nggak ngejauhin lo waktu tau lo naksir dia padahal waktu itu lo masih item dan jelek?

B: Please.


V: HAHAHAHA becanda kali ah, ada apa sama Jingga?

B: Lo tau kan gue sama dia pisah sekolah waktu SMA?

V: Yup.

B: Lulus SMA, dia kuliah sambil kerja di luar kota. Terus waktu semester empat, Jingga tiba-tiba chat ngajak jadian, Vi.

V: Sumpah??

B: Iya.

V: Padahal lo berdua nggak pernah ketemu dan nggak pernah ngobrol lagi kan, kok dia tiba-tiba main ngajak jadian aja?? Tapi lo tolak kan?

B: Iya lah, gue bilang gue nggak mau LDR-an. Dan lo tau apa yang terjadi berikutnya? Dua bulan setelah itu dia punya pacar.

V: Wow.

B: Gue kaget waktu itu, cepet banget tu cowok pindah hati. Tapi akhirnya putus sih. Lamaaaaa...setelah itu dia chat gue lagi, kali ini di twitter.

V: Chat apaan??

B: Say hello aja, terus gue heboh seneng karena Jingga muncul lagi dan akhirnya gue minta nomor teleponnya soalnya yang dulu udah nggak aktif.

V: Oke, terus?

B: Gue sama dia ngobrol di jalur yang lebih privat. Dia ngakunya jomblo udah setahun dan nanya-nanya status hubungan gue. Jingga ngasih kode-kode kalo dia tertarik sama gue, tapi nggak gue anggap serius.

V: Kenapa? Lo ngerasa jadi pilihan kedua Jingga terus?

B: Betul! Nggak tau ya isi hati dia sebenarnya apa, cuma gue ngerasa aja kalo dia itu cowok yang nggak betah ngejomblo lama-lama. Mungkin, target cewek dia habis dan akhirnya lari kembali ke gue. Karena yah, mungkin, gue pernah suka sama dia kali ya. Jadi dia mikir, mungkin, gue masih suka sama dia sampai detik itu juga.

V: Lo masih suka sama dia waktu itu?

B: ...

V: Oke gue tau jawaban lo.

B: Hehehe...ya dia kan cakep, Vi.

V: Iye gue paham selera lo. Lanjutannya?

B: Gue nggak seriusin kode-kode dia karena gue ragu dia bener-bener suka gue juga, apa gue cuma buat mutus masa kejombloannya. Di saat gue udah sedikit yakin perasaan gue berbalas, giliran Jingga yang nggak nanggepin gue.

V: Lo kelamaan mikir sih.

B: Ya karena tingkah Jingga gitu tadi, Vi, makanya gue lama mikirnya.

V: Hmmm...iya juga sih. Terus?

B: Gue inget banget Jingga nggak nanggepin gue itu satu bulan setelah kita ngobrol. Lo tau sebabnya?

V: Apa?

B: Dia lagi deket sama cewek yang sekarang jadi tunangannya.

V: TUNANGAN???

B: Iya, minggu depan mereka nikah. Bayangin, Vi. Lo bakal kaya apa seandainya lo jadi gue?

V: Waduh kalo gue jadi lo nih, Jingga udah gue unfollow online offline dari kehidupan gue biar gue nggak kepikiran dan nggak nyesel terus-terusan. Ckckck. Lo diundang?

B: Iya gue diundang. Jingga ngundang lewat Katalk dan semacam undangan forward ke banyak orang gitu. Cuma gue baca doang, nggak gue bales, nggak gue kasih selamat juga. Menurut lo gue keterlaluan nggak sih?

V: Hmmm.....ya nggak sih. Ya wajar kalo lo kaya gitu, kan lo masih suka sama Jingga tapi Jingga cuma jadiin lo cadangan. Ya wajar kalo lo sakit hati.

B: ...

V: Biru, lo yang sabar ya. Gue ada temen nih, lo mau nggak gue kenalin ke dia? Namanya..........toska. Hahahaha.


B: Sialan!

No comments:

Post a Comment